Category Archives: Renungan

Bersyukur Itu Menyenangkan

Gimana gak menyenangkan coba? Sekecil apapun nikmat yang dirasa, kalau bisa kita syukuri dengan hati yang tulus #cieee pasti rasanya gak biasa, luar biasaaaaa. Jadi dengan tulisan ini saya bukannya ngajar-ngajarin ente-ente semua untuk bersyukur yaa, tapi saling ngingetin aja yaa, sharing gitu tapi jangan sharing-sharing juga. ūüėõ

Coba deh misalnya, apa nikmat yang pertama kali kamu rasakan setelah kamu bangun pagi esok hari? Entah itu sarapan, bisa bangun lebih awal, dapet uang lebih, sembuh dari pilek dll, yang dilakukan terlebih dahulu adalah bersyukur yaaa. Ucapkan Alhamdulillah #bagiyangMuslim dengan hati yang tulus dan hati yang tenang. Insyaallah nikmat yang kamu rasa akan berlipat ganda. Disini saya gak terlalu berbicara tentang agama yaa. Tapi lebih ke rasa bersyukur itu sendiri, bagaimana caranya, dan bagaimana hasilnya setelah kamu mencoba untuk lebih bersyukur. Dan saya yakin bersyukur itu mudah, patut, dan layak dicoba untuk dijadikan kebiasaan.

Dengan bersyukur, kita akan jauh dari rasa tidak puas dan jauh dari mengeluh. Saya bisa merasakan rasa syukur yang teramat syukur, karena sejak kecil bapak/ibu saya terus mengajarkan untuk melihat ke bawah dalam urusan rizki.¬†Jadi pernah saat saya “hanya” memiliki uang sebesar Rp 50.000,- di dompet dan memang tidak ada dimana-mana lagi, saya berusaha untuk tidak mengeluh, yaa mungkin bisa diilustrasikan dengan saya tetap berdoa untuk mendapat rizki yang lebih dan tetap berusaha bekerja dengan giat tanpa keluh kesah. Alhasil, Alhamdulillah #lagi, yaa dengan rasa bersyukur itulah saya tersadar kembali, mungkin di lain tempat di waktu yang sama ada yang uangnya lebih sedikit dari saya dengan segala keperluan yang harus ia penuhi, sama dengan saya.

Tulisan saya memang sangat jauh dari bagus yaa #sadardiri, tapi saya akan sangat bersyukur dan berterima kasih kepada para pembaca dan terutama yang bisa mengerti dan bersama-sama mengaplikasikan tulisan saya kali ini. Selamat Bersyukur ūüôā

Advertisements

Leave a comment

Filed under It's Daily, Renungan

Coba Ingat, Ada Dimana Kalian Saat Tragedi Mei 1998?

14 tahun lalu yaa? Kerusakan, mall-mall dibakar dan dijarah, orang-orang berjaga di setiap komplek perumahan, rasa takut keluar rumah terus menghantui, nonton tv yang ada terus menerus demo mahasiswa yang mencoba sampai berhasil menduduki gedung MPR DPR. Ngeri.

Saat itu saya masih kelas 4 SD, sekolah saya di SDN Tangerang 6, yang lokasinya bener-bener dekat dengan lokasi penjarahan dan kerusuhan lainnya. Oleh karena itu saya dilarang masuk sekolah, kalau tidak salah pada hari Kamis saya sudah berpakaian seragam lengkap, namun tidak jadi berangkat ke sekolah, karena bapak juga gak jadi berangkat kerja.

Saya belum mengerti banyak tentang apa yang tengah terjadi kala itu, yang saya tau adalah saya tidak boleh keluar rumah. Hari menjelang siang, nah, mulai saat itu saya mulai melihat tetangga-tetangga saya keluar rumah, dan banyak orang lalu lalang membawa barang-barang yang saya pikir mereka berbondong-bondong belanja barang elektronik. Sumpah percaya gak percaya saat saya memberanikan keluar rumah bergabung bersama teman-teman sebaya saya untuk melihat main ke depan jalan raya. Persis seperti yang saya lihat di tv, banyak orang yang tengah menjarah pusat perbelanjaan yang sudah dibakar massa juga. Karena takut saya memutuskan untuk kembali ke rumah, sedangkan teman-teman saya malah bergabung dengan para penjarah. Masih telihat ibu-ibu menangis, beberapa tetangga saya yang berdarah kepalanya, kalau tidak salah ada 2 tank besar dan mobil panjang yang menyemprotkan air pada para penjarah. Seperti di film sepertinya.

Mungkin hanya peristiwa-peristiwa diatas yang masih bisa saya ingat dengan jelas, lalu cba ingat, ada dimana kalian saat tragedi Mei 1998?

Leave a comment

Filed under Renungan

Balada Lontong Sayur

Malem minggu ini gue habiskan untuk nyelesaiin  tugas gue sampe Minggu paginya. Gue gak tidur semaleman, soalnya deadline ngedit video udah jatuh tempo. Gue ngedit di rumah Aji di Perum, soalnya dia yang punya komputernya. Mulai ngedit jam 22.00, kelar jam 05.20-an lah. Mata gue udah berat banget, pengen cepet-cepet loncat ke kasur.

Jam setengah 6, gue cabutlah pulang, motor gue pacu sedemikian cepat namun waspada. Soalnya jiwa sama raga bener-bener-bener masih gak nyatu hehehe. Jantung gue terasa berdebar-debar, yaaa efek samping gak tidur.  Nah lagi di tikungan gue liat ada tukang lontong sayur, tapi karena gue males turun dari motor dan udah kelewatan juga, jadi gue gak beli deh. Tapi hati kayanya masih penasaran aja sama tuh lontong sayur. Dan gue berikrar kalo ada abang tukang lontong sayur lagi yang gue liat sejauh mata memandang, bakal gue berentiin.

Bener aja, pas gue udah nyampe Margasari ada abang tukang lontong sayur yang lewat. Abangnya kecil, potongan rambutnya sama kaya gue, hasaaaah, bajunya kegedean, gerobaknya warna ijo dan ketupatnya masih penuh gelantungan diantara tempat piring sama dandang tempat sayurnya menandakan si abang baru keluar. Gue berentiin aja deh si abang. Tanpa turun dari motor gue langsung mesen, “Bang satu!”. Apa coba yang satu. Eh si abang nanya lagi, “Makan disini apa dibungkus?”. Wah kejam juga, kalo gue gak makan disini, gue bakalan dibungkus, hehehe bercanda. Karena ternyata bsa dibungkus, jadi gue pilih dibungkus aja biar makannya santai di rumah, daripada gue makan di pinggir jalan campur knalpot.

Pas si abang selesai ngebungkus tuh lontong sayur yang harganya Rp4000,- ¬†gue ngecek dompet yang ternyata uangnya 50 ribuan semua. Dengan ciri-ciri gerobak yang keliatan baru aja keluar, gue berasumsi si abang gak bakal ada uang buat kembaliannya. Dan ternyata bener, pas gue kasih uang lembaran Rp 50.000,- si abang serta merta menolak, sambil bilang, “Wah mas, gak ada kembaliannya, saya baru aja keluar”. Tuh kan bener, yaudah gue kasih liat aja isi dompet gue sambil bilang, “Pak, uang saya gak ada yang kecil juga ada juga 2000 pak”. Si abang langsung bilang, “Yaudah deh gapapa, yang itu aja mas, saya ikhlas. . .khlas . . .khlas . . .”. Wah kaya di sinetron kata kata “Saya ikhlas” terus terngiang di kuping gue.

Dan sebenernya gue gak rela ngebawa kabur si lontong sayur dengan hanya meninggalkan dua lembar uang seribu rupiah di tangan si abang. Tapi apa boleh buat, gue gak tega, jadi aja gue nyari warung buat mecahin duit, gue jajan aja deh di warung klontongan di pinggir jalan, dan Alhamdulillah, si lembaran Rp50.000,-an bisa pecah juga.

Dengan harapan si abang belum jauh dari tempat gue beli tadi, gue kebut kembali ke tempat semula, dan ternyata si abang masih ada. Dia udah lagi ngedorong si gerobak ijonya lagi. Gue lunasin deh utang gue ke dia, dan dia bilang, “Wah, mas kok balik lagi, saya gak papa kok mas, jadi gak enak saya”. “Udeh gak papa bang ahahahaha, yu bang saya duluan” Sambil gue pergi lagi, gue ngerasa lega banget, coba kalo gue gak balik lagi,pasti tuh lontong sayur gak bakalan ada rasanya. Yang ada gue kepikiran terus sama muka si abang yang polos, tapi tulus banget. Dan kata-kata “Saya ikhlas”-nya si abang, gak menghantui lagi, tapi bahkan jadi pelajaran, bahwa siapapun orangnya, apapun yang ia kerjakan asalkan dilandasi keikhlasan, pasti tetep bisa jadi berkah.

Leave a comment

Filed under It's Daily, Renungan

Sayap Capung

Kala itu, gue masih duduk di bangku SD, seumuran itu gue lagi seneng-senengnya main, nyobain permainan baru, tempat baru dan segala sesuatu yang belum pernah gue lakuin.

Pernah satu hari gue ikut temen gue ke lapangan untuk nangkep capung katanya. Jujur gue ikut aja tanpa alasan, karena belum pernah terfikir oleh gue untuk nangkepin capung jadi gue ikut aja karena penasaran.

Ternyata walaupun saat itu gue gak berhasil menangkap seekorpun, menangkap capung itu menyenangkan, temen gue handal banget dalam aktifitas tsb. Gak terasa banyak capung yang udah di tangkep sampe azan magrib dikumandangkan.

Besoknya, gue inget itu hari Sabtu, karena gue pake baju Pramuka. Sebelum berangkat, seperti biasa gue nunggu babeh ngeluarin motor dulu sekalian berangkat kerja gue diboncengin ke sekolah. Nah, saat itu gue liat ada capung hinggap di salah satu tanaman hias di depan rumah tetangga. Langsung saja tanpa ancang-ancang, dengan sigap gue terkam dia. Dan berhasil, tapi apa yang terjadi? Sepertinya gue terlalu mengerahkan tenaga gue dalam menangkap capung tersebut. Tanpa sengaja sayap rapuhnya lepas dan sepertinya dia terluka karena ada cairan hijau yang keluar dari tubuh bagian atas si capung.

Gue bingung bukan kepalang, sayap yang telah lepas itu gue coba sambung kembali. Sambil berlinang air mata menyesali apa yang udah gue perbuat dan akhirnya gue sadar bahwa usaha gue sia-sia. Sampai si babeh udah siap berangkat dan ngasih gue helm, gue taruh si capung yang sepertinya sudah sekarat, gue berdoa demi keselamatan si capung dan gue naik motor untuk menuju sekolah.

selama gue di sekolah, gue cuma mikirin nasib si capung, sedang apa dia, bersama siapa, sedang berbuat apa, lho?!?!?!?!?!? Sumpah hari itu gue gak bisa konsentrasi sama sekali mengikuti pelajaran, yang terfikirkan oleh gue saat itu cuma gue pengen cepet-cepet pulang, liat kondisi si capung.

Akhirnya gue pulang, nyampe depan rumah gue cek keberadaan si capung. Ternyata dia sudah menghadap yang kuasa dengan tubuhnya yang terbalik bersama sayap patahnya yang sepertinya belum berpindah tempat.

Hari itu gue sedih, marah sama diri gue sendiri, tapi gue juga belajar banyak, betapa teganya gue sama sesama makhluk ciptaan Tuhan, mulai hari itu gue gak akan pernah nyakitin hewan maupun makhluk hidup lainnya. Wahai capung, semoga dirimu damai disisi-Nya. Amin

Leave a comment

Filed under Renungan

Kembalilah Bercita-cita

Inget gak? Dulu tuh waktu kita masih kecil-kecil lagi lucu-lucunya, kita tuh kaya gudangnya mimpi dan cita-cita. Dulu saya ditanya sama tetangga, “Kalo udah gede Rama mau jadi apa?”, saya jawab “Mau jadi artis dong” (hasaaah, ternyata emg udh ngebet dari kecil). Tapi jawaban itu gak bertahan selamanya, saat ada orang lain yang menanyakan pertanyaan yang sama, bisa saja saya menjawab saya ingin jadi guru, tentara, pemain sepak bola, pengusaha dll. Banyak sekali cita-cita, impian dan harapa yang masih bisa saya keluarkan sepertinya pada saat ¬†itu.

Namun ketika beranjak dewasa, yaa pas SMA lah, semua cita-cita  dan impian itu sedikit-demi sedikit mulai berkurang, saya mencoba lebih fokus terhadap apa yang nantinya akan saya jalani daam jangka waktu yang panjang, di masa depan saya. Saya memilh jurusan IT dengan konsentrasi di Broadcasting, karena itu memang passion saya. Dunia IT yang juga begitu luas dan berkembang setiap detik, membuat saya masih harus memilih, mau jadi apa saya di bidang IT ini? Ya karena saya lebih fokus di bidang multimedia dan broadcasting, otomatis cita-cita saya yang tadinya seabrek-abrek jadi menyusut hanya di sekitar situ. Yaa walaupun masih ada beberapa hasrat untuk mengejar cita-cita yang ain, tapi sepertiya saya terfokus pada bidang yang tengah saya jalani, yaitu bidang IT.

Begitu juga yang tengah saya diskusikan dengan beberapatemen di kampus. Ternyata saya gak sendirian, banyak teen-temen yang juga teah kehilangan cita-cita. Sekarang kita merasa bahwa kita telah menjadi manusia yang benar-benar berbeda. Yang harus bertanggung jawab atas masa depan yang sudah kita tentukan sendiri jalurnya. Apalagi sekarang saya dan beberapa teman sudah menyelesaikan sidang, jadi makin dekat aja deh dengan dunia kerja, diuji lagilah kekonsistenan saya dengan cita-cita saya.

Sebenernya sih, kalo menurut saya, bidang yang ditekuni belum tentu membawa kita ke profesi yang kita cita-citakan juga, misalnya banyak S.Kom yang bekerja “bukan pada tempatnya”. Jadi saya memutuskan untuk mengejar semua mimpi dan cita-cita saya lagi, bisa dengan berencana kuliah lagi atau mendalami beberapa bidang yang saya belum menguasainya, kan gak boleh berhenti belajar, ya kan? Jadi kembailah bercita-cita, masih banyak kesempatan, pertahankanlah mimpimu. Tetaplah berusaha keras, berdoa dan berserah diri, semoga Tuhan memberikan kesempatan dan kemudahan bagi kita untuk bisa meraih cita-cita yang sudah kita idam-idamkan sejak dulu.

Leave a comment

Filed under It's Daily, Renungan

15 Tips Agar Lebih Produktif

Seseorang pernah berkata “dibutuhkan seorang jenius untuk hidup sederhana” dan saya setuju dengan itu.
Di dunia ini, sekarang informasi yang overload itu terlalu mudah untuk membuat kita kewalahan, gimana enggak, kita udah dicekokin informasi dari mana-mana, internet, TV, Media cetak dll. Saya bener-bener gak tahan untuk memeriksa notifikasi di twitter dan facebook belum lagi beberapa forum yang memenjarakan waktu saya berjam-jam untuk bergelut didalamnya. Bayangin aja berapa banyak informasi yang simpang siur mondar mandir di otak kita, kita jadi kehilangan fokus dan akan tersapu dari hal-hal yang paling penting.

Berikut adalah 15 tips yang telah saya pelajari dari blog dan buku, dan tengah saya coba terapkan dalam hidup saya …
1.¬†Matikan semua barang-barang “berteknologi” selama 60 menit sehari dan fokus pada melakukan pekerjaan Anda yang paling penting.
2. Jangan periksa email atau notofikasi di jejaring sosial Anda di pagi hari. (Ini salah satu khususnya telah mengubah hidup saya!)
3. Mulailah hari Anda dengan olahraga. (Ini yang sebenernya berat buat saya yang males, tapi ayo kita mulai dari sekarang)
4. Ambil satu hari penuh dalam seminggu sebagai hari pemulihan lengkap
5. Belajarlah untuk mengatakan tidak.
6. Periksa lagi rencana minggu depan Anda. (Saya coba menghabiskan waktu 10 menit setiap malam Minggu melihat buku harian saya untuk minggu yang akan datang dan perencanaan ruang untuk bekerja, istirahat, olahraga, pertemuan relasional dll. Ini membantu saya untuk tetap fokus pada apa yang penting dan memberi saya izin untuk mengatakan tidak untuk itu yang tidak.)
7. Jangan menjawab telepon Anda setiap kali berdering.
8. Bangun pagi.
9. Pergi tidur lebih awal. (Susaaaaaaaaaaaaaaah :P)
10. Makan sarapan yang sehat besar. (Sebenernya kalo saya yang penting sarapan dulu aja sih, soalnya dari kecil ga bisa sarapan pagi)
11. Membersihkan lemari Anda. Singkirkan hal-hal yang tidak pernah memakai atau tidak digunakan lagi.
12. Kurangi menonton TV. Atau setidaknya pengurangan tidak lebih dari 1jam per hari.
13. Pastikan Anda merencanakan liburan istirahat yang layak setahun sekali. (Saya merasa harus setidaknya 10 hari untuk itu untuk menjadi benar-benar regeneratif.)
14. Belajarlah untuk melindungi waktu Anda.
15. Tetap ingat untuk bersyukur untuk apa yang tlah kita dapatkan hari ini dan berdoa untuk kemudahan di hari esok.

Itu dulu aja kali yaaa, ada yang punya tips lain? Bagi-bagi yaaaa….

Leave a comment

Filed under It's Daily, Renungan

Semoga Kita Dipertemukan Ramadhan Berikutnya

Assalamu‚Äėalaikum Wr. Wb.

Bismillaahirrahmaanirrahiiem. Puji syukur kita panjatkan ke hadirat Allah SWT. Sholawat serta salam semoga tercurahkan kepada Nabi Muhammad SAW.

Gema takbir telah terdengar mengiringi perpisahan kita dengan Bulan Suci Ramadhan bulan yang paling suci diantara bulan-bulan-lainnya. Rasa senang karena telah merasa memenangkan bulan Ramadhan kali ini terasa terkalahkan oleh rasa cemas dan khawatiran jika tidak bisa bertemu dengan Ramadhan berikutnya.

Gembira karena kita telah berhasil kembali dari medan juang sebulan penuh dengan kemenangan yang gilang gemilang. Tapi juga sedih, karena telah ditinggal pergi bulan Ramadhan yang penuh berkah dan penuh kenangan.Ya Allah, apakah kami masih bisa bertemu kembali dengan bulan Ramadhan di tahun yang akan datang?Ya, apakah kita kira-kira masih bertemu dengan bulan Ramadhan di tahun yang akan datang? Ramadhan dipastikan insya Allah tetap akan datang. Tapi ketika Ramadhan itu datang apakah kita masih hidup? Adalah sesuatu yang semua kita tak tahu.

Ya Allah, kami tak tahu kapan ajal kami tiba. Ya Allah, tapi kami masih menginginkan bisa bertemu dengan bulan Ramadhan lagi. Ya Allah, bulan Ramadhan cepat sekali berlalu. Kami merasakan seakan baru kemarin bulan Ramadhan itu datang, tapi kini ia telah pergi. Ya Allah, kami berharap itu bukan pertemuan kami yang terakhir dengan bulan Ramadhan. Kami masih menginginkan berjumpa dengan bulan Ramadhan, yang penuh berkah ini ya Allah.Memang kita semua masih mengingingkan bertemu kembali dengan bulan Ramadhan. Tapi rasanya tak mungkin kita semuanya bisa bertemu lagi.

Ya Allah, sirnakan dari kami rasa sedih dan duka, dan usirlah kegundahan dari jiwa kami semua. Kami berlindung kepada-Mu dari setiap rasa takut yang mendera. Hanya kepada-Mu kami bersandar dan bertawakkal. Hanya kepada-Mu kami memohon, dan hanya dari-Mu-lah semua pertolongan. Cukuplah Engkau sebagai pelindung kami, karena Engkaulah sebaik-baik pelindung dan penolong. Ya, Allah tolonglah saudara-saudara kami yang sedang sakit, dilanda kesedihan dan musibah, para janda, anak-anak yatim, kaum lemah dan para fakir-miskin. Anugerahkan kebahagian kepada mereka. Siramilah dengan rezeki yang melimpah dari sisi-Mu yang penuh berkah. Kami lemah tak begitu berdaya membantu dan meyantuni mereka. Ampuni kami, ya Allah. Ya Allah jadikanlah hari terbaik kami sebagai hari pertemuan kami dengan-Mu, jadikanlah amal terbaik kami sebagai pamungkasnya, dan jadikan usia terbaik kami sebagai akhir ajal kami. Ya Allah limpahkanlah rahmat, ampunan dan hidayah-Mu kepada Kami semuanya. Aamiin..aamiin ya Rabbal ‚Äėalamin..

Leave a comment

Filed under Renungan