Category Archives: It’s Daily

Postingan Pertama

Ini postingan pertama pake android, entah kenapa kalo login di wifi rumah ko ga bisa yaa? Hahaha yang penting sekarang bisa ngeblog pake hengpong

1 Comment

Filed under It's Daily

Internet Banking BCA Terblokir

Hadaaaaaaah, yang ada-ada aja dah, gara-gara rekening yg dikasih sama si mas-mas hosting salah, akun gw jd diblokir. Sing sabaaaaaar. Tetep tenang dan gw tetep menjunjung The Power Of Buru-buru, tapi tetep santai.

Yaudah, bagi anda yang akun Internet banking BCA nya terblokir, ga terlalu repot kok ngurusnya, Tinggal telepon Halo BCA di 500 888 atau  (021) 500 888 (dari ponsel GSM) nanti agan bakal dipandu sama mba-mba BCA nya yang suaranya semerdu burung camar, [kaya tau aja suara burung camar]. Kalo udah verifikasi data sama si mba-mbanya ditelepon. Tinggal aktifin lagi deh di ATM terdekat, masukin password yg ingin digunakan cekeket cekeket cekeket keluar deh secarik kertas, yang menandakan bahwa agan udah bisa login kembali deh pokonya.

Beres, alhamdulillah. . . .

2 Comments

Filed under It's Daily, Uncategorized

Senangnya Berdagang

“Tiada lain tiada bukan yang dimaksud dari 9 dari 10 Pintu Rejeki adalah berniaga”

Jualan Online

Jualan Online

Oleh karena itu, di selang kesibukan (hehehehe ga sibuk-sibuk juga siiiih) ane, ane sempetin buat nyari rizki lagi lewat berdagang. Ane sekarang coba dagang kacamata olahraga.  Tinggal nyari orang yang bisa diajak kerjasama untuk pengadaan barang, langsung deh kita berniaga.

Alangkah beruntungnya ane berdagang di jaman yang sudah terkomputerisasi ini. Ane gak perlu buka toko, gak perlu modal banyak tapi udah bisa jualan. Banyak situs maupun forum yang menyediakan kita tempat berdagang secara online dengan cuma-cuma. Misalnya Forum Jual Beli Kaskus, Berniaga.com, Tokobagus.com dll. Tapi sampai sekarang ane masih setia ngaskus gan hehehehe. . . .

Alhamdulillah, hasil berdagang bisa buat nambah-nambah beli baju hehehehe. Insyaallah berkah yaaaaaa

Leave a comment

Filed under CHI (Cerita Hari Ini), It's Daily

Rekondisi Meja Kompi Usang

Hasil Rekondisi Meja Kompi Usang

Hasil Rekondisi Meja Kompi Usang

Karena udah ada penghuni baru, jadi si kompi punya temen gitu ceritanya. Nah, kalo meja udah ketempatan kompi, si notebook ditaro mana? Makanya muter-muter nyari apa gitu yang bisa dijadiin meja . . . Yaa meja lah, ehehe kebetulan di gudang ada meja komputer yang kalo ga salah udah ada di rumah ini sejak kerusuhan 1998 deh. Kondisinya udah renta, batuk-batuk lagi *wahwah.

Tapi dengan sedikit sentuhan mistis dan sehelai karpet plastik sisa, *taraaaaa, jadilah meja komputer rekondisi alakadarnya ala @ramaprima. Oke oke jugaaaaa

Leave a comment

Filed under CHI (Cerita Hari Ini), It's Daily

Alhamdulillah Kebeli Juga (Tinggal Nyicilnya)

Jadinya Beli HP G4-113 deh

Akhirnya beli laptoop dweeeeeh. Walaupun dengan pembayaran tidak tunai, ehehehee tapi insyaallah akan tunai juga kewajiban gw ngelunasin nih barang eheheh.

Setelah bergulat dengan spekulasi financial dan prediksi pembelian merk apa, akhirnya pilihan jatuh pada Notebook HP G4-113. Kenapa? Yaa karena dengan harga yang sama dngan Notebook D*** dan A*** yang tadinya mau gw beli, spek nya udah lumayan unggul, dan harganya juga lagi mi’ing bgt. Potongan gitu deh ampe 700 ribu, kan mayaaan.

Yaa harapan saya dengan keberadaan si gadget ini bisa menambah produktifitas saya di kancah persilatan dunia maya. Amin.

3 Comments

Filed under CHI (Cerita Hari Ini), It's Daily

Bersyukur Itu Menyenangkan

Gimana gak menyenangkan coba? Sekecil apapun nikmat yang dirasa, kalau bisa kita syukuri dengan hati yang tulus #cieee pasti rasanya gak biasa, luar biasaaaaa. Jadi dengan tulisan ini saya bukannya ngajar-ngajarin ente-ente semua untuk bersyukur yaa, tapi saling ngingetin aja yaa, sharing gitu tapi jangan sharing-sharing juga. 😛

Coba deh misalnya, apa nikmat yang pertama kali kamu rasakan setelah kamu bangun pagi esok hari? Entah itu sarapan, bisa bangun lebih awal, dapet uang lebih, sembuh dari pilek dll, yang dilakukan terlebih dahulu adalah bersyukur yaaa. Ucapkan Alhamdulillah #bagiyangMuslim dengan hati yang tulus dan hati yang tenang. Insyaallah nikmat yang kamu rasa akan berlipat ganda. Disini saya gak terlalu berbicara tentang agama yaa. Tapi lebih ke rasa bersyukur itu sendiri, bagaimana caranya, dan bagaimana hasilnya setelah kamu mencoba untuk lebih bersyukur. Dan saya yakin bersyukur itu mudah, patut, dan layak dicoba untuk dijadikan kebiasaan.

Dengan bersyukur, kita akan jauh dari rasa tidak puas dan jauh dari mengeluh. Saya bisa merasakan rasa syukur yang teramat syukur, karena sejak kecil bapak/ibu saya terus mengajarkan untuk melihat ke bawah dalam urusan rizki. Jadi pernah saat saya “hanya” memiliki uang sebesar Rp 50.000,- di dompet dan memang tidak ada dimana-mana lagi, saya berusaha untuk tidak mengeluh, yaa mungkin bisa diilustrasikan dengan saya tetap berdoa untuk mendapat rizki yang lebih dan tetap berusaha bekerja dengan giat tanpa keluh kesah. Alhasil, Alhamdulillah #lagi, yaa dengan rasa bersyukur itulah saya tersadar kembali, mungkin di lain tempat di waktu yang sama ada yang uangnya lebih sedikit dari saya dengan segala keperluan yang harus ia penuhi, sama dengan saya.

Tulisan saya memang sangat jauh dari bagus yaa #sadardiri, tapi saya akan sangat bersyukur dan berterima kasih kepada para pembaca dan terutama yang bisa mengerti dan bersama-sama mengaplikasikan tulisan saya kali ini. Selamat Bersyukur 🙂

Leave a comment

Filed under It's Daily, Renungan

Balada Lontong Sayur

Malem minggu ini gue habiskan untuk nyelesaiin  tugas gue sampe Minggu paginya. Gue gak tidur semaleman, soalnya deadline ngedit video udah jatuh tempo. Gue ngedit di rumah Aji di Perum, soalnya dia yang punya komputernya. Mulai ngedit jam 22.00, kelar jam 05.20-an lah. Mata gue udah berat banget, pengen cepet-cepet loncat ke kasur.

Jam setengah 6, gue cabutlah pulang, motor gue pacu sedemikian cepat namun waspada. Soalnya jiwa sama raga bener-bener-bener masih gak nyatu hehehe. Jantung gue terasa berdebar-debar, yaaa efek samping gak tidur.  Nah lagi di tikungan gue liat ada tukang lontong sayur, tapi karena gue males turun dari motor dan udah kelewatan juga, jadi gue gak beli deh. Tapi hati kayanya masih penasaran aja sama tuh lontong sayur. Dan gue berikrar kalo ada abang tukang lontong sayur lagi yang gue liat sejauh mata memandang, bakal gue berentiin.

Bener aja, pas gue udah nyampe Margasari ada abang tukang lontong sayur yang lewat. Abangnya kecil, potongan rambutnya sama kaya gue, hasaaaah, bajunya kegedean, gerobaknya warna ijo dan ketupatnya masih penuh gelantungan diantara tempat piring sama dandang tempat sayurnya menandakan si abang baru keluar. Gue berentiin aja deh si abang. Tanpa turun dari motor gue langsung mesen, “Bang satu!”. Apa coba yang satu. Eh si abang nanya lagi, “Makan disini apa dibungkus?”. Wah kejam juga, kalo gue gak makan disini, gue bakalan dibungkus, hehehe bercanda. Karena ternyata bsa dibungkus, jadi gue pilih dibungkus aja biar makannya santai di rumah, daripada gue makan di pinggir jalan campur knalpot.

Pas si abang selesai ngebungkus tuh lontong sayur yang harganya Rp4000,-  gue ngecek dompet yang ternyata uangnya 50 ribuan semua. Dengan ciri-ciri gerobak yang keliatan baru aja keluar, gue berasumsi si abang gak bakal ada uang buat kembaliannya. Dan ternyata bener, pas gue kasih uang lembaran Rp 50.000,- si abang serta merta menolak, sambil bilang, “Wah mas, gak ada kembaliannya, saya baru aja keluar”. Tuh kan bener, yaudah gue kasih liat aja isi dompet gue sambil bilang, “Pak, uang saya gak ada yang kecil juga ada juga 2000 pak”. Si abang langsung bilang, “Yaudah deh gapapa, yang itu aja mas, saya ikhlas. . .khlas . . .khlas . . .”. Wah kaya di sinetron kata kata “Saya ikhlas” terus terngiang di kuping gue.

Dan sebenernya gue gak rela ngebawa kabur si lontong sayur dengan hanya meninggalkan dua lembar uang seribu rupiah di tangan si abang. Tapi apa boleh buat, gue gak tega, jadi aja gue nyari warung buat mecahin duit, gue jajan aja deh di warung klontongan di pinggir jalan, dan Alhamdulillah, si lembaran Rp50.000,-an bisa pecah juga.

Dengan harapan si abang belum jauh dari tempat gue beli tadi, gue kebut kembali ke tempat semula, dan ternyata si abang masih ada. Dia udah lagi ngedorong si gerobak ijonya lagi. Gue lunasin deh utang gue ke dia, dan dia bilang, “Wah, mas kok balik lagi, saya gak papa kok mas, jadi gak enak saya”. “Udeh gak papa bang ahahahaha, yu bang saya duluan” Sambil gue pergi lagi, gue ngerasa lega banget, coba kalo gue gak balik lagi,pasti tuh lontong sayur gak bakalan ada rasanya. Yang ada gue kepikiran terus sama muka si abang yang polos, tapi tulus banget. Dan kata-kata “Saya ikhlas”-nya si abang, gak menghantui lagi, tapi bahkan jadi pelajaran, bahwa siapapun orangnya, apapun yang ia kerjakan asalkan dilandasi keikhlasan, pasti tetep bisa jadi berkah.

Leave a comment

Filed under It's Daily, Renungan